Januari 24, 2023

Cara Melakukan Inspeksi Kontrol Kualitas yang Efektif

Industri manufaktur mengandalkan kontrol kualitas untuk memastikan konsistensi dalam produk. Dengan demikian, inspeksi kontrol kualitas adalah tugas penting yang harus dilakukan di bidang manufaktur apa pun.

Pelajari tentang tugas utama dalam inspeksi QC dan bagaimana alat digital tertentu dapat membantu.

Apa itu Inspeksi Kontrol Kualitas?

Pemeriksaan Kualitas adalah kegiatan memeriksa, mengukur, atau menguji satu atau lebih karakteristik produk atau layanan dan membandingkan hasilnya dengan persyaratan khusus untuk memastikan kepatuhan. Hanya personel terampil yang dapat melakukan ini, bukan oleh pekerja produksi.

Proses inspeksi yang efisien menstandarkan kualitas, meniadakan dokumen kertas, dan meningkatkan efisiensi di lapangan.

Setiap jenis inspeksi bertujuan untuk mendeteksi cacat produk atau masalah lain sebelum pabrik mengirimkan barang jadi. Tetapi inspeksi kontrol kualitas memberikan wawasan yang berbeda tentang produk Anda saat dilakukan di titik produksi yang berbeda.

Manfaat terbesar dalam menemukan masalah lebih awal adalah kita akan mampu mengatasinya dengan pemasok sebelum menjadi sulit atau mahal, seperti setelah Anda atau pelanggan Anda menerima kiriman produk.

Sekarang mari kita lengkapi pemahaman ini dengan mengingat ulang apa itu kontrol kualitas atau quality control (QC)

Apa sebenarnya Kontrol Kualitas itu?

(QC) Kontrol kualitas didefinisikan sebagai proses untuk menjaga kualitas produk atau layanan untuk memastikan bahwa pelanggan menerima produk akhir terbaik tanpa cacat.

Kontrol kualitas sangat penting untuk menjaga kepuasan pelanggan, memastikan mereka mendapatkan produk atau layanan berkualitas tinggi sesuai dengan SOP yang diterapkan di perusahaan.

sebuah Survei mengungkapkan bahwa 96,7% dari 3.000 Pelanggan L.L. Bean mengatakan bahwa Kualitas adalah salah satu atribut penting yang paling mereka sukai tentang perusahaan.

Inspeksi kontrol kualitas memiliki beberapa poin kunci untuk memastikan hasil terbaik.

Antara lain:

  1. Menentukan Standar Kualitas Produk
    Setiap perusahaan memiliki standar khusus untuk produk atau layanannya, lengkap dengan daftar tugas atau daftar periksa. Oleh karena itu, untuk menentukan standar mutu produk, mengacu pada standar pengukuran mutu merupakan langkah awal yang harus dilakukan. Seorang manajer kendali mutu harus memastikan bahwa setiap langkah yang diambil ditujukan untuk mencapai standar mutu yang ditetapkan oleh perusahaan.
  2. Menentukan Metode
    Proses kontrol kualitas menggunakan metode khusus untuk mengamati, memeriksa, dan menguji produk untuk mengetahui apakah produk tersebut baik untuk digunakan. Perusahaan yang sudah mapan memiliki metode yang telah direncanakan sebelumnya untuk memeriksa produk berdasarkan variabel tertentu.
  3. Menentukan Jumlah Produk yang Diuji
    Dalam kontrol kualitas, tim tidak memeriksa semua produk. Nomor, jumlah, atau batch tertentu dipilih untuk menjadi sampel untuk prosedur kontrol kualitas. Manajer QC harus memastikan bahwa setiap bets yang diuji dengan benar mewakili jumlah produk mereka yang lebih besar.
  4. Membangun Sistem Komunikasi dengan Tim
    Pemeriksaan kontrol kualitas adalah kerja sama tim. Seorang manajer QC perlu berkomunikasi dengan semua orang di departemen yang terlibat dalam proses produksi untuk mengamati kemajuan tugas secara real-time dan untuk memastikan tidak ada masalah yang belum terselesaikan. Ini melibatkan daftar kontak, saluran komunikasi, dan pertemuan rutin, termasuk untuk evaluasi.
  5. Memanfaatkan Inovasi Teknologi Manufaktur
    Daftar periksa digital adalah alat yang hebat untuk membantu pemeriksaan kendali mutu. Karena inspeksi QC memerlukan penerapan langkah-langkah yang sempurna, daftar periksa memastikan bahwa setiap tugas dilakukan dengan sempurna. Nimbly adalah daftar periksa digital yang mendukung eksekusi manajerial tanpa cela, termasuk dalam kontrol kualitas.

Dalam praktiknya, para penguji profesional akan menggunakan teknologi alat uji yang akurat untuk menghasilkakn analisa yang tepat.

Sekarang, Anda sudah memahami cara melakukan inspeksi kontrol kualitas yang efektif. Kemudian sebaiknya Anda juga memahami mengenai kontrol kualitas masuk.

Kontrol Kualitas Masuk (IQC)

Memeriksa bagian dan bahan yang dipilih untuk suatu produk, proses yang disebut kontrol kualitas masuk (IQC), merupakan langkah pertama yang penting dalam mengidentifikasi masalah kualitas. Importir biasanya menyerahkan IQC kepada staf pemasok mereka sendiri untuk melakukan, daripada mengunjungi pabrik sendiri atau menyewa inspektur QC pihak ketiga untuk tujuan ini.

Jika Anda telah menawar harga pesanan Anda terlalu rendah saat bernegosiasi dengan pemasok, jangan heran jika pabrik berusaha untuk mengganti margin yang hilang pada pesanan Anda dengan menggunakan bahan atau suku cadang yang lebih murah dan di bawah standar.

Sulit bagi pabrik untuk membuat produk yang memenuhi standar kualitas Anda dengan menggunakan bahan yang tidak sesuai.

Dan pemasok biasanya membeli bahan dalam jumlah besar untuk digunakan selama pembuatan produk Anda dan yang lainnya yang menyukainya. Jadi masalah kualitas apa pun yang terkait dengan bahan baku biasanya akan memengaruhi sebagian besar atau seluruh pesanan.

IQC membantu memastikan bahan baku dan komponen sesuai dengan spesifikasi Anda sebelum pabrik memulai produksi massal.

Proses IQC juga dapat mencakup memastikan penyimpanan bahan mentah yang tepat di gudang pabrik. Memeriksa kondisi penyimpanan dapat menjadi sangat penting bagi importir produk kayu, misalnya, di mana pemantauan yang cermat terhadap kelembapan relatif area penyimpanan dan produksi dapat membantu mencegah kayu melengkung.

Haruskah Anda bersikeras di luar IQC untuk produk Anda?

Pemasok yang layak biasanya akan melakukan kontrol kualitas yang masuk sendiri. Tetapi pilihan Anda untuk mengandalkan staf pemasok Anda untuk pemeriksaan ini harus sangat bergantung pada kekuatan hubungan Anda dan pengalaman sebelumnya bekerja dengan mereka. Mengatur IQC sendiri dapat sangat membantu jika:

  • Anda bekerja dengan pemasok untuk pertama kalinya dan tidak tahu kualitas seperti apa yang diharapkan
  • Anda perlu memverifikasi bahan atau komponen yang langka atau mahal untuk pesanan Anda, atau
  • Anda memiliki masalah dengan bahan baku dalam pengiriman sebelumnya yang Anda miliki diterima dari pemasok ini

Sebagai importir, hanya Anda yang tahu apa yang terbaik untuk produk Anda. Jadi, jika Anda menduga IQC pemasok Anda tidak mencukupi, Anda mungkin mendapat manfaat dari mengatur IQC secara proaktif oleh staf QC Anda sendiri atau pihak ketiga profesional untuk mendeteksi masalah kualitas apa pun sebelum produksi.

Sehingga, sekarang menjadi jelas kenapa inspeksi kontrol kualitas sangat perlu dilakukan dalam sebuah industri.

Terakhir, berikut saran terbaik kami sebagai penyedia alat pengujian untuk berbagai industri.

Pengambilan Kunci

Inspeksi kontrol kualitas membutuhkan eksekusi yang sempurna, manajemen risiko, dan pemecahan masalah di setiap tahap.

Gunakan produk control instrument testing dari produsen terbaik sebagai solusi daftar periksa digital untuk kolaborasi yang lebih baik dan dalam menjalankan prosedur kontrol kualitas Anda dengan sempurna.

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram